Ngeenggg..ngeennnggg..yee akhirnya dapat izin naik motor

Motorcycle!
Sebenarnya niihh aku dr smp sudah belajar naik motorrr, tapii susaah benerr dapet “sim” dr mama
not but sure emang bener kali ya klo seorang ibu itu bisa merasakan apapun yg dirasakan anaknya, memang hati kecilku jg blm yakin untuk bawa motor sendiri apalagi di jakarta kota yg ga aneh lg dng kata “macet” -red, motor biasanya smakin menjadi ugal2annya klo lg macet trotoar pun akan jadi mangsanya. Ditambah lagi aku punya pengalaman keserempet motor pdhl gang rumah udah di depan mata.

Nah, cerita soal keserempet nih agak lucu jg, jd setelah turun angkot seperti biasa harus nyebrang lg, saat itu aku lg puasa dan memang agak lemes juga sih. Rasanya udah pengen cepet2 masuk rumah, tengok kiri kanan tp kaki langsung melangkah pas tengok kiri lagi sudah terlihat motor mengebut, oh iya jalanya memang agak menikung jd klo td lihat motor bisa tiba2 lihat motor jg. Pd saat itu otak saya juga terasa lambat untuk merespon, masih terngiang perdebatan di otak saya yaitu: terus melangkah maju atau mundur lg? Dan langkahku pun mengikuti perintah otak sy yg menyebalkan itu. Maju lalu mundur, duarrrrr…dan akhirnya saudara2 terjadilah tumbukan itu antara motor dan tubuh saya yg mule itu alias mudah lebar *haha menghibur diri. Rasanya seperti terbang terbawa angin itu aja rasanya, dan lagi2 otak sy pun merespon yg menurut sy agak salah, gimana sih ya biasanya kan klo org tabrakan merasa kesakitan ya, tp ini gini nih klo diterjemahkan dlm kata2 ” oh jd gini toh rasanya tabrakan seperti yang ada di film2 cuma seperti terbawa oleh angin, seandainya aku menyaksikan adegan ini pasti keren keliatannya sayang disini ane yg jd aktornya, jd gak bisa liat deh!    >. otak: ayo bangun, motornya sudah berhenti


fisik: iya gw bangun nih


otak: tp kenape lo diam aja


fisik: iya nih kenapa gbs gerak ya, mau geser tangan aja gabisa


otak: coba itu mata dibuka aja dulu mungkin krn ga liat


mata: ok gw buka nih ya, * duh silau sory ya tak cuma bisa sekali buka nih ane


fisik: tuh kan tak, mata aje cuma bisa sekali, aplg gw yg byk lumuran lemak gini ( reseh nih fisik, masih sempet2 nya ngatain body gw, makanya gw puasa nih biar ngebentuk dikit)


otak: yasudahlah kalo gitu kita pasrah aja nunggu orang bantuin bangun, ane cuma gmw ada motor atau mobil lewat lg yang akan hantam gadis manis ini *huehehe kali ini aku sepakat sm si otak


dan akhirnya warga sekitar pun bantu memindahkan tubuh mule ini, terdengar sayup2 siapa ni?oh ini anaknya bu indah ayo gotong2..


Setelah beberapa menit aku disadarkan oleh mereka, krn sempat terlena pd saat digotong warga biasa kerjaan si otak,kata otak saat itu “alhamdulillah aman sudah ada org yg bantu gadis manis ini mari kita istirahat sejenak kita tidur teman2”,tidurlah semua anggota tubuhku.

Sampai pada akhirnya mereka berhasil menyadarkan aku,sebagian langsung lari memanggil papa yg ada dirumah saat itu, sebagian lg menyadarkan aku.
Yak setelah beberapa menit aku seperti terbangun dari tidur dan mereka pun langsung menyerbu “ya Alloh neng hati2 klo nyebrang disini emang byk yg suka ngebut, pdhl jalanan agak menikung. Lalu salah satu dr mereka memberi aku minum, tp lagi2 kerjaan otak yang seolah tdk tjd apa2 memerintahkan mulut ini utk berkata ” maaf bu saya lg puasa jd ga boleh minum” serontak mereka berkata ya Alloh neng gpp ini lg kena musibah Allah juga tahu puasa neng udah diterima. Biasa ibu2keluar deh cerewetnya drpd dnger ocehan mereka minum deh aku, walau lg2 si otak ngoceh jg “yah kan sayang udah sore nih, masa puasa batal” herrggg terserah deh yah mau ngomong apa tp kuq badan msh terasa lemes ya sambil masih bayangin adegan terbang td. Eh ngomong2 mana org yg nabrak td ya?
Gak lama papa dtg dan akhirnya aku lgsg digotong ke tukang urut setempat, gak ngerasa sakit apa2 kuq saya. Tp dasar dr kecil suka diurut yah aku seneng2 aja diurut, tp itu tukang urut yg biasa ngurut bayi jd gak terasa apa2 buat aku. Disitu juga dapet kabar katanya yang nabrak orang rt.10 dia pingsan sampai sekarang blm sadar kira2 sudah setengah jam berlalu. Waduh dlm hati knp jd gt, pdhl kata orang2 yg liat kejadian lgsg si neng yg mental jauh banget tp lgsg sadar ini lg diurut ga ngerasa kesakitan lg.
Yah alhamdulillah mungkin berkat si otak yg agak freak itu, hehe
warga sekitar nanya ke papaku “nih gimana bang mau minta ganti rugi ga? Yg nabrak kayaknya stres ga bangub2”
denger itu aku bilang udah gak usah lagian udah ga kenapa2 kuq..
Keluargaku jg udah gmw memperpanjang urusan. Ya beginilah akhirnya punya pengalaman kecium motor. Tp tetep mamaku gmw aku kenapa2 walau aku ga merasakan sakit apa2 dia mau aku dirontgen krn takut ada penyakit di dalam. Ada cerita jg soal rontgen next time yah.

Ya panjang cerita mama tambah ga bolehin aku naik motor alasannya mata kamu tuh minnya nambah, nyebrang aja gak keliatan apalg bawa motor.
Yah sudah, memang sempet trauma juga mau nyberang.itu aku masih kuliah

sampai pada akhirnya aku dibolehin bawa motor beberapa bulan yg lalu di bsd, aku ngantor di bsd sejak jan tahun lalu, aku juga kuliah di tebet, balik lg ke kosan di bsd. Akhirnya aku tekadkan untuk diibolehkan bawa motor di bsd krn mengejar waktu utk stiap harinya. Dengan beralasan juga kondisi bsd tidak seperti di jakarta akhirnya dapat sim juga dari mama, hahhhh akhirnya bisa bawa motor juga. Next aku harus bisa bawa mobil ya, smoga aminnn

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s